Senin, 25 Juni 2012

Suaramu penghapus rindu

Saat ini aku sedang memandangi sebuah gambar (dibaca: foto) yang ada dalam dompetku, sosok laki laki bodoh yang bingung sembari menarik sedikit senyum di wajaahnya. Aku mulai menangis saat melihat gambar itu, sosok yang tak asing yang masih betah memenuhi pikiranku dan masih tetap berada dalam dompetku. Aku menangisinya karena rasa rindu yang sudah tak terbendung lagi, berulangkali aku katakan di depan gambar itu bahwa aku rindu, rindu, bahkan sangat rindu.

Berualangkali ku coba cek kotak SPAM karena sengaja ku blokir pesanmu. Awalnya aku berusaha untuk melupakan masalalu bersamamu dan menghilangkan perasaan sayang yang aku miliki ini, tapi ternyata hati ini melarangnya. Jadi mau bagaimana lagi ? Aku harus selalu rajin mengecek kotak SPAM dan berharap ada pesan yang masuk dalam kotak SPAM itu. Tapi, tampaknya kamu tidak menyadari rasa rinduku ini.

Aku melanjutkan memandangi fotomu yang memperhatikanku seperti tampak bingung, namun kamu lebih terlihat manis saat di sini (dibaca : foto). Aku sengaja menyelipkan fotomu ke dalam dompetku, agar rasa rinduku terhadapmu dapat aku ceritakan langsung didepanmu walau hanya di depan foto. Aku mungkin tampak terlihat bodoh dengan apa yang aku lakukan ini, tapi aku menikmatinya. Sangat menikmati kebodohan yang aku lakukan ini.

20:06
Lampu ponselku menyala tapi tidak ada pesan, ataupun telfon. Bergegas aku mengecek kotak SPAM dan benar saja kamu mengirimkan aku pesan yang berisi :
Assalamualaikum..
Gimana kabarnya ?

Ternyata benar bahwa Tuhan tidak tidur, Tuhan sampaikan rasa rinduku kepadamu. Berulangkali aku ucap syukur kepada Tuhanku yang menyampaikan tangisan dan rengekanku kepadamu.

Aku langsung membalasnya dengan semangat mengebu gebu :
Waalaikumsalam jul
Alhamdulillah udah gak mimisan lagi,
ternyata gak kuat nahan panas demam karena aku mau flu hehe
Kayak anak kecil ya ? :(

Bergegas aku tunaikan sholat isya dan aku ceritakan ucap terimakasihku kepada Tuhan. Mungkin ucapan syukur ini memang berlebihan tapi akan selalu ku ingat kebesaran Tuhanku ini. Terimakasih..
Tak lama kembali pesan masuk melalui ponselku setelah aku tunaikan sholat isya, begini isi pesannya :
Sbb aku baru selesai sholat, kamu udah sholat ?
Engga kok, makanya jaga kondisi kamu :)
Kamu lagi apa ?

Aku baru aja selesai solat.
Iya jul iyaaaa… jaga kondisi kok :)
Kan biasanya kalo flu Cuma bersin bersin gak sampe berdarah
Lagi dikamar nulis nulis gak jelas :)
Gimana rapot ijazahmu ? Bagus kan ?

Iya :)
Makanya makan yang banyak ya
Alhamdulillah bagus :)
Ada bonus telfon ga ?

Iya banyak makan kok :)
Alhamdulillah..
Knapa? Mau aku telfon ?

Alhamdulillah :)
Pengen denger suara kamu
sehat apa masih sakit

Aku lagi asik nulis dan ceritain apa yang malam ini terjadi sambil liatin foto kamu yang ada dalam dompet. Sampe aku gak sadar kalo pesan yang masuk dari kamu itu udah lama. Langsung aku hubungin kamu, tapi kamu gak angkat telfonnya, mungkin kamu sudah tidur. Akhirnya aku sms kamu :
Kamu udah tidur ya ? maaf ya kalo kelamaan.
Aku lagi asik nulis tadi jadi gak sempet liat hp maaf yaa..
Kabarin aja kalo mau di telfon lagi :)

Telfon lagi

Secepat itukah kamu membalas pesan singkatku ? Secepat itukah kamu berharap untuk mendengar suaraku ? Secepat itukah kamu ingin aku menelfonmu ? Sudahlah.. Aku ingin lupakan pertanyaan sepele itu. Akhirnya aku menghubungimu lagi :

:Hallo, assalamualaikum *Suara ini lah yang aku rindukan, suara inilah yang aku tunggu, suara inilah yang aku harapkan*
: Waalaikumsalam
:Gimana kabarnya ? masih sakit ?
: Cuma flu aja kok
:Denger denger kamu mimisan ya ?
: Itu karena aku gak kuat nahan panas dari demamku hehe
:Makanya makan yang banyak yaa..
: iya
:kamu udah makan ?
: Udah tadi bubur
:Cuma makan bubur ?
: iya
:udah minum obat belum ?
: udah tadi habis makan
: kamu lagi apa ?
: kan tadi udah bilang kalo lagi di kamar
: emang kamu bilang ?
: iya di sms
: masa sih ?
: iyaaaa
: emang kamu lagi nulis apa sih ?
: pokoknya nulis
: udah selesai nulisnya ?
: kalo di tanya selesai apa belom aku jawabnya belom, tapi yaaa udah deh
: kamu mah di tanya juga
: iya iyaaa
*beberapa detik sunyi*
:Hallo
: Apa ?
:Aku lagi di brebes nih
: Terus ?
:Aku mau kasih kabar ke kamu aja.
: Iya iya hehe
: Disana ujan gak ?
: enggak. Disana ujan ?
: enggak. Keluar deh banyak bintang di langit malam ini
: enggak ah, dingin.
: yah sayang banget, lagi banyak bintang padahal
: pengen liat tapi dingin
*beberapa detik kembali sunyi*
:Hallo
: Apa?
:Disini berisik ya ?
: iya disana berisik
:Berisik banget ?
: Iya
:kamu lagi nulis apa sih ? Udah selesai belom ?
: Kalo di tanya udah selesai apa belom aku gak tau ?
:kok gak tau ?
: Gak tau ahh..
:kamu mah gak tau mulu
: biarin hehe
:pengumuman SNMPTN tulis kapan sih ?
: tanggal 7 Juli
:alamat webnya apa sih ? snmptn.co.id ya ?
: bukannya snmptn.ac.id
:yang mana nih yang bener ? ac ?
: gak tau dehh
:tuhkan gak tau mulu
: kamu juga gak tau kan ? haha
:makanya aku tanya kamu haha
*kembali sunyi*
:Hallo
: Apa ?
:gimana nilai ijazahmu ? bagus ?
: Ya gitu deh..
:rata ratanya berapa ?
: 8
:bagus dong . 8 berapa ?
: 8,2 kalo gak salah
:hebat deh..
*ngomongin menbar*
: gimana ade kamu ? naik kelas kan ? Ranking berapa ?
:Alhamdulillah naik. Ranking satu dia mah !
: Hebat banget !
:Gimana salsa ? Ranking berapa ?
: Naik kok alhamdulillah . Dia ranking 4.
:Pinter tuh
: dia emang pinter
:Kakaknya juga pinter kok
: haha iya iya iya dehh
*kembali sunyi*
:Hallo
: Apa?
:Gimana orang rumah sehat semua kan ?
: Iya alhamdulillah
:Cuma kamu aja ya yang sering sakit ?
: Iya hehe
:kok gampang sakit sih ? Jaga kondisi kamu ya
: Iya
:makan dulu sana.
: kan udah tadi bubur
:masa Cuma bubur ?
: lah emang mau makan apa lagi ?
:banyak makan yaa..
: iya..
:kamu tidur sana
: Aku baru bangun tadi jam 5 sore
:Solat asharnya kelewat ?
: Enggak.. jadi solat ashar dulu, gak lama setelah asar lamgsung adzan magrib terus langsung solat magrib
:Oh kirain
*kembali sunyi*
:Hallo
: Apa ?
:Istirahat yang cukup ya. Makan yang banyak. Jaga kondisi kamu
: iya makasih yaa
:Yaudah ya.. aku mau main dulu. Mau nongkrong sama temen
: Oh yaudah *padahal masih pengen lebih lama lagi*
:Wassalamuaalikum
: Waalaikumsalam
*tut..tut..tut..*
Untuk kesekian kalinya kamu mematikan telfonnya..

Keterangan :
KAMU
AKU


24 JUNI 2012
Saat sedang asik menangisi rasa rindu di hadapanmu (foto)
Dan kamu hadir untuk menebus semua
Walau hanya selama 12:59 menit aku mendengar suaramu

0 komentar:

Posting Komentar

 
Rediska Amaliawati Blogger Template by Ipietoon Blogger Template